Cerita Kelahiran Baby Aini

Aini, anak pertama kami. Sekarang, umurnya sudah hampir 6 bulan trus mamanya baru mau nulis cerita kelahiran Aini. *Ampun, tepok jidat, telat banget. But it is okay. Tulisan ini dibuat sebagai kenang-kenangan untuk Aini.

Tanggal 30 Agutus 2016 malam hari.
Biasa selama hamil, saya cuma kebangun 1 kali aja buat pipis ke kamar mandi. Tapi malam tanggal 30 Agustus, saya sampe 3 kali bolak-balik WC buat pipis. Enggak tau kenapa, malam itu saya pingin ke kamar mandi terus.

Tanggal 31 Agustus 2016
Pukul 9 pagi, ada jadwal kontrol ke dokter di MST. Yang nganter kontrol rame banget, ada suami, mama, dan papa. Sebenernya sudah harap-harap cemas, karena sudah 39weeks lebih, jadi memang sudah waktunya juga lahir. Saat itu, saya tidak merasakan kontraksi palsu, belum ada mules, sama sekali ngak ada tanda-tanda mau melahirkan. Waktu kontrol dokter bilang sabar kalau memang belum ada kontraksi dan minggu depan kontrol lagi plus dijadwalin untuk induksi. Tidaaaakkk. Saya mah kalau bisa nggak induksi, karena kata temen-temen yang udah pernah induksi, itu sakitnya kebangetan. Tapi ya sudah, saya pasrah saja.
Setelah selesai kontrol, saya ke WC rumah sakit, celana sudah sedikit basah. Waktu itu ngak kepikiran macem-macem. Mungkin keputihan biasa ibu hamil. Jam 10 selesai kontrol dilanjutkan dengan breakfast murah dan cantik di HEMA.

Jam 12 siang setelah sampai di rumah, saya merasakan pinggang saya sakitnya minta ampun. Pinggang saya rasanya mau copot. Belum pernah saya rasakan sakit seperti ini. Saya sudah feeling mungkin ini tanda-tanda mau melahirkan. Tapi saya masih santai lah. Katanya kan kalau anak pertama, pembukaan 1 aja bisa berhari-hari. Jadi mungkin saya melahirkan 2/3 hari lagi *sok tau banget kan.
Nah, kata orang tua, cara mempercepat proses persalinan itu dengan jalan kaki. Jam 6 sore, saya ajak mama dan suami muter-muter keliling kampus. Mungkin kami jalan cuma 1 km aja. Pas jalan, kadang saya kerasa perut sakit dan mules. Mungkin itu kali yah kontraksi, tapi karena ini pengalaman pertama, saya pikir itu nggak kontraksi cuma sakit perut biasa aja. *betapa polosnya saya waktu itu. Pulang-pulang capek, minta dibikinin indomie rebus ke Mas Aden. hehehe.
Jam 10 malam, perasaan saya makin tidak enak. Tidak nafsu makan sama sekali, pinggang semakin sakit dan terasa makin mau copot. Waduh sakit kebangetan. Habis disuapin makan trus saya paksakan tidur sampai akhirnya kebangun jam 12 malam karena desakan alam mules mau BAB.

Tanggal 1 September 2016
Jam 12 malam, desakan BAB semakin mengebu-gebu. Saya bangun dari tempat tidur untuk memenuhi panggilan alam tersebut. Setelah selesai, perut saya masih sangat mules. Mungkin ini kontraksi. Saya masih sempat-sempatin tidur antar kontraksi. Kalau kontraksi datang, saya ambil posisi duduk nungging di lantai sambil digoyang-goyang. Posisi ini emang terlihat aneh. But it works ibuk-ibuk. Untuk meringankan sakit kontraksi, saya melakukan hal ini plus jalan-jalan santai keliling rumah.
Jam 3 dini hari, saya sudah tidak tahan lagi dan akhirnya membangunkan Mas Aden. Sakitnya sudah tidak tertahankan, saya sudah tiduran di lantai, miring-miring ke kanan dan ke kiri. Jam stengah 4 telepon RS dan taxi, jam 4 berangkat ke Rumah Sakit. Jadi kalau di Belanda, harus telepon rumah sakit dulu, ditanyain macem-macem, setelah diperbolehkan ke RS sama susternya baru kami boleh berangkat ke RS.
Jam 4 sampai di RS. Sampe-sampe di RS, langsung dipasang alat monitor untuk bayi. Terus saya muntah, banyak banget. Kontraksi saya semakin sakit, sakit sekali. Bagian tubuh yang saya rasakan paling sakit adalah pinggang, rasanya mau copot. Bagian perut dan rahim, saya malah merasa biasa aja. Sakit tapi masih bearable. Saya berpikir saya masih pembukaan awal, 3 atau 4 gitu. Kalau sesakit ini, saya ngak sanggup, gimana nanti kalau udah pembukaan gede. Saya minta ke dokternya buat dikasih epidural. Dokternya bilang “Of course, we can give you an epidural but we need to check your dilation”. Dan mulai lah dokter itu melakukan pemeriksaan pakai jari, mungkin periksa dalam kali yah. Itu rasanya ngak nyaman banget, ngak enak. “You already 8 cm dilation, I can not give you epidural”. Dalam hati saya “Ya Allah, udah pembukaan 8, pantes sakit banget”. Terus dokternya bilang “But we can give you morphine”. Yah apa aja lah dokter, ngak bisa mikir saya dokter. Nah dokter ini, orangnya hati-hati banget dan telaten. Saya dipasangi alat suntik morphine dengan cermat dan hati-hati. Lama banget. Selesai dia pasang alat suntik morphine, saya sudah keburu pembukaan lengkap dan harus ngeden. Percuma aja buk dokter. Hahaha.
Jam 5 pagi, saya sudah lengkap dan disuruh ngeden. Nah ini, saya ngak bisa ngeden!! Ngedennya ampe 10 seri lebih mungkin, 1 seri ada 3 kali ngeden. Engak tau kenapa yah, saya ngerasa ngak ada energi buat ngeden. Terus dibantu dengan vakum karena babynya sudah lelah juga, akhirnya baby Aini lahir. ALHAMDULLILLAH.
Aini lahir mirip sama saya loh, walaupun sekarang 100% aseli bapake.

Aini, anak pertama mama dan baba lahir di MST Enschede pada tanggal 1 September 2016 pukul 5.49.

Leave a Reply